| HACKED BY Türk Siber Konseyi |

 








Zincirleme - UninVited - RotBay -Team Star - KazIrgan - Ritimsiz - Ghostman - Skuartz - Ulubeyli - Punisher - k0ray t3z - Rafeal!!!You Have Been Hacked!!!Siber Alemin BOZKURTLARI!!!
--

Testimoni

 

ALGI ANGGRIAWAN SAPUTRA (VP1932287)

PURWAKARTA

 

Sebelum pake PayTren, saya sering kehabisan pulsa pas nelpon. Harus buru - buru cari konter or temen yang jual pulsa, lama lagi nunggunya. Setelah pake PayTren gada lagi istilah kehabisan pulsa.

 

Sebelum pake PayTren, kadang suka kasian nyuruh istri bayar tagihan PLN ke kantor desa, apalagi suka antri, kena admin lumayan lagi 2500. Setelah pake PayTren bayar listrik sendiri aja sambil tiduran. Biaya admin juga murah cuma 1800, dapet cashback juga.

 

Alhamdulillah yang paling nyenengin sekarang mau isi pulsa atau bayar tagihan udah gratis ga usah keluar uang sendiri. Saya n keluarga banyak terbantu oleh Paytren.

 

Terimakasih PayTren ....

Terimakasih Ustadz Yusuf Mansur ....

Barakallah ....

 

 

 

ANTON HAERUDIN (TN0009787)

BANDUNG

 

Alhamdulillah, setelah saya pake PayTren nya Ustadz Yusuf Mansur, pulsa dan tagihan-tagihan rutin lainnya udah gausah bayar lagi.

 

Malah makin sering transaksi pake PayTren, makin banyak pula cashback yg didapet, asik ga tuh ....

 

Apalagi jika bisa berbagi manfaat PayTren ke orang" terdekat, makin asik ....

 

Kerennya lagi, langsung dibimbing sama USTADZ YUSUF MANSUR dong,,

 

Dunia dapet, akhirat juga insya Allah dapet ....

 

Jazzakallah Ustadz Yusuf Mansur ....

 

 

 

LUSI MELLIANA SENI (TN0009792)

BANDUNG

 

Pertama kali saya diperkenalkan PayTren itu oleh teman kantor saya sekitar 2013 akhir tahun (klo ga salah inget sekitar akhir tahun 2013 ato awal 2014) saat itu saya tidak tertarik karena masih ada rasa takut2 dan jujur aja masih ga ngerti apa sih virtual pay. Akhirnya saya hanya mengabaikan tawaran dari teman saya itu, dan ga lama dari situ dy resign, ketika ngobrol dan saya tanya alasan kenapa resign, dengan mantap dan lantang dia jawab "saya mau bisnis" dalam hati saya bilang "gila hebat nih, orang di umur yang masih muda ga jauh beda dgn saya udah berani ambil keputusan seperti ini" dan saya hanya berpesan agar bisnis nya lancar dan sukses.

 

Berselang satu tahun saya melihat dia benar2 berkembang di PayTren, saya masih wow melihatnya tp tetap belum tertarik.

 

Sampai akhirnya saya mulai kebagian untuk membayar taggihan rumah, biasanya saya membayar taggihan melalui atm atau kantor pos, beli pulsa jg kalau ga cari konter pulsa ya lewat atm. Di situ saya mulai males untuk meluangkan wktu ke sana karna ya ribet aja. Lalu saya mulai stalking soal PayTren, kemudian bertanya2 kepada teman kantor yang jg pakai PayTren dan aktif di bisnis PayTren ini juga. Setelah di jelaskan akhirnya saya bergabung dengan PayTren, awalnya saya hanya berniat memakai produknya ya karena memang untuk kebutuhan saya, tp kemudian melihat teman2 yang berkembang dan mendapatkan income nya jg barulah saya tergerak buat aktif di bisnisnya.

 

Yang awalnya takut, mengabaikan dan haya memandang sebelah mata, setelah mencari tau dan merasakan sendiri saya jutru agak sedikit menyesal sebenarnya, kenapa saya ga dr dulu gabung di sini, kenapa dulu2 ga tergerak buat melihat peluang bisnis ini.

 

 

 

SEPDIAN AMIRUDDIN (TN0000498)

BANDUNG

 

PayTren merupakan peluang bisnis yang sedang tren saat ini dan masa akan datang, karena bisnis transaksi ini tidak akan ada habisnya, seperti bayar pulsa, listrik, PDAM, telepon, tiket pesawat, dll.

 

Alhamdulillah, mari kita sukses bersama menuju 10 juta komunitas.

 

Yang belum gabung, ayo segera gabung pake PayTren ...

 

 

 

FAIZAL MOHAMAD TAUFIQ (VP6573776)

PURWAKARTA

 

Saya adalah orang yang sudah sering berkecimpung di dunia bisnis jaringan & PayTren adalah bisnis jaringan terbaik dari bisnis jaringan lainnya karena PayTren bukan hanya sekedar bisnis tapi PayTren merupakan media untuk meraih rahmatan lil alamin.

 

Di PayTren bukan hanya mengejar keuntungan dunia tetapi kita bisa berbagi dengan sesama dengan fitur sedekahnya.

 

Berbagilah karena dengan berbagi sejatinya kita tidak kehilangan apa-apa.